Anak Jenius Usia 13 Tahun Koreksi Hitungan NASA

Siapa menyangka dari lomba sains setingkat SMP, seorang anak berusia 13 tahun mengungkap kesalahan pada perhitungan ilmiah yang dilakukan badan antriksa AS (NASA). Anak laki-laki di Jerman itu bahkan mengoreksi estimasi peluang tabrakan asteroid dengan Bumi yang menunjukkan risikonya jauh lebih besar.

Nico Marquardt, demikian nama lengkap anak tersebut, menggunakan hasil rekaman teleskop di Institut Astrofisika di Postdam (AIP), Jerman untuk memperkirakan tabrakan asteroid Apophis ke Bumi. Hasil perhitungannya menunjukkan bahwa peluangnya menabrak Bumi satu berbanding 450.

NASA sebelumnya memperkirakan peluangnya hanya satu berbanding 45.000. Namun, lembaga tersebut membenarkan bahwa hitungan anak tersebut yang lebih tepat. Hal tersebut telah disampikan kepada lembaga mitranya di Eropa, ESA (European Space Agency).

Apophis diperkirakan akan mendekati Bumi hingga jarak 32.500 kilometer pada 13 April 2008. Jalur orbitnya ada kemungkinan berubah jika asteroid tersebut menabrkan salah satu dari 40-000-an satelit yang saat ini mengorbit Bumi.

Marquardt menemukan, risiko asteroid menabrak Bumi lebih tinggi karena ada kemungkinan menabrak salah satu satelit. Satelit yang mengorbit pada ketinggian 35.880 kilometer bergerak di orbitnya dengan kecepatan 3,07 kilometer perdetik. Jika Apophis menabrak satelit tersebut pada 2029, jalur orbitnya berubah dan berisiko lebih besar menabrak Bumi pada jalur orbit berikutnya tahun 2036.

Baik para peneliti NASA maupun Marquardt sependapat bahwa tabrakan asteroid ke permukaan Bumi akan menghasilkan bola iridium dan besi raksasa berdiameter 320 meter dan berat 200 juta ton. Bola logam tersebut akan jatuh ke Samudera Atlantik dan menghasilkan tsunami raksasa. Selain gelombang laut yang akan meghancurkan wilayah pinggiran pantai, peristiwa tersebut juga menghasilkan gumpalan debu yang bisa menyebabkan kegelapan di seluruh dunia.

Temuan Marquardt termuat dalam laporan proyek penelitiannya yang diberi judul “Apophis-Asteroid Pembunuh.” lapran tersebut merupakan bagian dari keikutsertaannya dalam kompetisi sains tingkat regional.(SLASHDOT/WAH)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: